Followers

Monday, 26 September 2016

Nukilan buat para Dai'

Bismillah, aku mulakan coretan aku kali ini dengan menyebut nama ALLAH, tuhan yang esa, yang maha agung dan yang memolak-balikkan hati manusia. Nukilan hari ini, aku coretkan buat sahabat-sahabat yang berada di atas satu jalan dan kesedaran yang sama, jalan Da'wah. 


Assalamualaikum buat sahabat-sahabat yang sangat aku kagumi dan sanjungi, 
bukan niat untuk mengkritik, bukan juga untuk memburukkan sesiapa. Aku tulis, atas dasar cinta aku pada kalian kerana ALLAH. Bukankah orang beriman merupakan saudara antara satu sama lain?

Abang-abang dan kakak-kakak yang aku kagumi, di saat kalian sudah jauh berada di atas, aku masih lagi merangkak di bawah. Masih lagi merangkak dalam usaha aku untuk berdakwah. ALLAH berikan kalian satu keistimewaan dalam da'wah kalian, keistimewaan yang mungkin akan membuatkan kalian atau sesiapa sahaja(termasuk aku) jatuh ke bawah jurang api neraka atau berada di syurga. Keistimewaan yang aku maksudkan adalah, "terkenal,dikenali,popular and etc" . Benar, kebaikannya banyak apabila kalian dikenali ramai, da'wah kalian akan jadi lebih mudah. Tidak seperti kami yang masih di bawah. Tiada siapa yang mendengar, tiada saluran yang luas seperti kalian, tiada yang kesah, tiada yang tahu atau tiada sesiapa yang ambil tahu. Tapi, tujuan da'wah kita bukanlah untuk dikenali. Betul? Tujuan kita hanyalah untuk redha ALLAH, untuk meneruskan perjuangan kekasih kita, Rasulullah, Khatimul anbiya' , Muhammad Ibn Abdullah S.A.W. . Kita bukan mencari populariti, biarpun kita tidak dikenali, da'wah masih diteruskan. 

Para dai' yang aku kasihi kerana ALLAH,
Bukankan mukmin itu seperti sebuah banggunan yang menguatkan antara satu sama lain? Sebagai seorang yang sangat hormat kepada kalian, terbit sebuah kekecewaan, bila aku terbaca, ternampak, terlihat "Perang siber" antara kalian. Dai' memerli dai' melalui karya lukisan, tulisan, luahan dan sebagainya. Sepatutnya, kita tidak menambahkan kebencian sesama kita. Siapa lagi yang akan mempertahankan para dai' kalau bukan kita? Sepertimana sahabat mempertahankan sahabat yang lain. Tidak ingatkah kalian kisah Saydina Abu Bakr yang sanggup dipukul sehingga pengsan hanya keraana ingin menyelamatkan Baginda? Tidak ingatkah kalian betapa Saydina Abu Bakr sanggup menghabiskan hartanya semata-mata ingin membebaskan sahabat-sahabat dari kalangan hamba?  Sebgai seseorang yang menggelar diri sebagai Dai', aku tidak nampak, kenapa kita tidak boleh mecontohi mereka. Bukankah mereka qudwah kita?

Kalian yang sangat aku hormati,
Ada diantara kalian yang menjadi bahan ejekan para nitizen. Benar, bukan mudah untuk lalui kehidupan apabila dibenci dan dimaki. Aku tahu. Tapi ingatlah, kita hidup bukan kerana manusia, kita hidup kerana ALLAH. Pasakkan dalam hati, kuatkan iman, jangan cepat kalian melatah. Lebih banyak kalian melatah, lebih kerap kalian dicaci. Kalian ada ALLAH. Tapi, ingatlah, kita bukan nabi yang ma'sum. Kita hamba berdosa. Jangan merasakan diri kita sempurna sehinnga merasakan kita tiada dosa. Jangan melabel mereka yang mencaci sebagai seorang pendosa. Bersangka baiklah, anggaplah mereka teguran dari ALLAH. Muhasabah lah diri. Sekiranya benar kita yang bersalah, minta maaflah. aku pernah terbaca tulisan dai' wan: 
" Kecaman manusia, fitnah manusia, cakap belakang manusia, dengki dan cemburu manusia, semua ujian dari ALLAH untuk kita, ________ . "
Tulisan ini yang memberi akuberibu semangat untuk meneruskan usaha.


Benar, berda'wah bukan mudah. Tapi ingatlah, syurga ALLAH menunggu buat mereka yang sentiasa mengejar redha ALLAH. Kita ummat nabi Muhammad, ummat yang diberi tanggungjawab da'wah. Teruskanlah perjuangan, pasakkan keimanan, kuatkan keyakinan, tebalkan kesabaran, moga ALLAH bersama kita dan membantu kita di atas jalanNYA inshaALLAH. Akhir kata, aku benar berharap yang kita akan menjadi ummat yang satu, ummat yang saling membantu, mempertahankan sesama kita. Moga ALLAH redha, moga nabi cinta. 
Assalamualaikum Warahmatullah.  



Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...